Halaman

search

Minggu, 25 Desember 2011

ProLog TA
T…A..T…A…T…A…
Setiap ketemu anak ski pasti nanyain “kamu ikut TA ndak ?’’ ya… sepertinya mereka pengen cepet” berangkat TA. Aku juga seh, hehe... :D
Tapi…uhuk,uhuk…
Kesehatanku menurun, sempat terurung niat untuk ikut TA L.Untung ae ada temen” yang selalu mendukung untuk tetap ikut TA. Thanks a lot friends… J
Jumat 18-03-2011
Persiapan sudah lengkap pkl 16.00WIB kita berangkat TA, tapi molor (sstt… jangan bilang” ya..).
Sesampai di Mojokerto brr…. So cold…siap” pake jaket, meski ngantuk tapi harus tetep semangat buat naik…naik..naik… ke puncak villa.
Kesan pertama saat tiba di villa:
ü Villa e serem, cz malem so keliatan tau a suram (mala style)
ü Dingin… tapi lebih dingin villa taon laloe
ü Nyaman, tenang, damai, sepi, ndeso, agak terpencil
ü Tapi… tetep keren..ren…ren..rent…rent…
     Lha kog rent disewakan dong? Coba villanya punyaku waahh… senangnya….


Pagi pertama
Bentar-bentar, aku crita malam pertamanya dulu ya… Sholat uda, kamar uda dibagi, makan uda, beres” uda ya… tinggal tidur zzzz…..
Kejadian di malam pertama:
·        Kamarku luas…. Sayang kasur e ndak cukup. Alhamdulillah tetep bias tidur.
·        Pindah ke kamar sebelah, disana tempat tidurnya lebih e.
·        Tiba-tiba… ditengah malam itu… Ada cerita dimalam itu, simak ya!





 Jeritan Mbak Ii’
(nama samara ket: misterius)

          Karena lelah setelah perjalanan Medokan-Mojokerto peserta TA malam itu terlelap tidur. Sebelum tidur ada satu ritual yang ndak ketinggalan, nge set alarm hp buat bangunin lebih awal. Tau ga’? Bener ga’? Kalo doa KepadaNyalah (Allah SWT) untuk dibangunkan sholat adalah alarm yang mujarab, Insya Allah… Ia kan? Bener kan? Coba deh!!!
          Ditengah-tengah lelapnya tidur sekitar pkl 02.00WIM(waktu Indonesia bagian mojokerto) entah kenapa aku terbangun pengen pindah ke kemar awalku. Karen takut, gak jadi deh… so.. tetep harus tidur lagi meski ndak bisa.
          Aku bangunin temen” tapi mereka ndak mau bangun hufth… akhirnya mbalik tidur. Waktu mau merem tiba” terdengar suara jeritan cewek “Aaaahhhh….’’ Karena kaget aku dan Mbak Dya terbangun.
Mbak Dyah   : “Siapa dek yang teriak?”
AQ                  : “Ndak tau mbak’’(expresi takut sambil ngeliatin sebelah yang masih tidur)
Mbak Dyah   : “ Tidur o dek”
AQ                  : “Ya mbak”
Meski lidahku berkata “ya” buat tidur lagi tapi tetep ndak bisa tidur apalagi habis denger suara itu. Karena aku masih belom bisa tidur lagi akhir e aku nekat keluar kamar buat pindah ke kamar awalku.

Keesokan harinya… Ni.. baru Pagi pertama… J
          Aku cerita ke temen” sekamar, aku tanyain siapa yang teriak malam itu. Tpi ndak ada yang ngerasa dan menurutku memang bukan anak dari kamarku (jadi tambah takut aku).Dengan expresi yang ketakutan, spontan temen’’ menyebut itu suara jeritan Mbak Ii’.
          Mbak Ii’ pun sampai terkenal lewat suara-suara penuh dengan tanda Tanya di kalangan anak ski cewek(meski ndak semua seh …)
          Sesampainya di sekolah Mbak Ii’ tetap dibicarakn. Usut punya usut, ternyata itu suara teriakan misterius itu, suara…………Chusnul,
Ya ALLAH… sampe bikin shock…

Karena hanya prolog, bukan keseluruhan. Jadi sampai disini aja ya ceritanya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar